Author: =)
•5:37 PM

Solehah baru sahaja menyelesaikan tugasan pensyarahnya setelah berjam-jam menghadap laptop kesayangannya.Badannya sedikit keletihan.Dia berusaha untuk menghilangkannya dengan menarik nafas sedalam-dalamnya sambil mata ditutup dan kemudian melepaskannya perlahan-lahan.Indah sungguh nikmat Allah getus hatinya.Jam di laptop menunjukkan pukul 2.00 pagi.Rakan sebiliknya sudah lama dibuai mimpi.Barangkali sedang bermimpikan putera raja yg kacak meminang.Tiba-tiba dia tergelak kecil mangingati telatah rakan sebiliknya.Ada sahaja cerita yang ingin dikongsikan dan adegan usik-mengusik tak pernah reda.Maka tak hairanlah jika bilik yg berpenghuni dua orang ini sentiasa riuh-rendah bagaikan di pasar malam.Para pembeli saling tawar menawar manakala penjual sentiasa riuh mempromosikan barangan mereka.

Hujan di luar masih lagi rintik-rintik.Cengkerik sedang rancak bermain ochestra.Bulan pula segan silu di sebalik awan gelap.Semuannya adalah ciptaan Allah yg Maha berkuasa.Solehah melontarkan pandangannya jauh ke luar jendela sambil bayu malam lembut menampar pipinya.Malam itu sungguh damai dirasakan.Hatinya turut berlagu riang mengikut alunan melodi semulajadi rintikan hujan dan ochestra cengkerik.

Fikirannya jauh menerawang mengimbau kenangan lalu.Kenangan sewaktu di zaman kanak-kanak,remaja dan kini di alam awal dewasa.Solehah merasakan kehidupannya penuh dengan cerita.Tidak mampu untuk dibukukan.Namun kini dia sedar hidupnya kini perlu bertujuan.Perlu ada matlamat dan sebagai seorang syabab dia tidak seharusnya berpeluk tubuh apatah lagi bergelar graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia.Sebuah universiti yang telah banyak melahirkan generasi-generasi terbilang dalam pelbagai bidang dengan berteraskan Islam.

Tiba-tiba kata-kata penceramah dalam ta'lim yg dihadirinya tadi terngiang-ngiang di telinganya.Hidup ini perlukan pengorbanan masa,tenaga, hatta nyawa kita demi Islam.Berdakwah memerlukan pengorbanan.Mengapa orang sanggup melakukan tugasan ini walaupun pada hakikatnya ia bukanlah tugas mudah dan tiada ganjaran wang ringgit,rumah besar,kereta besar,melancong serata dua serta intan berlian.Benar, tapi itu bukanlah yg mereka inginkan.Mereka inginkan kerehatan di syurga setelah berhempas pulas di dunia yg sementara ini.Mereka ingin benar-benar menjadi seorang hamba.Mereka yakin akan janji-janji Allah.Mereka yakin Islam adalah agama yg benar.Mereka percaya adanya syurga dan neraka.mereka yakin siksaan azab api neraka itu dahsyat.Mereka takut Allah dengan sebenar-benarnya.Mereka rasa beratnya amanah.Mereka tidak mahu Islam hanya pada nama.Sebagai seorang muslim kita hendaklah saling mengingatkan dan bantu saudara-saudara kita.

Maka tidak hairanlah mereka sanggup berjuang.Dugaan yg datang bersinggah itu hanyalah sedikit jika hendak dibandingkan dengan perjuangan Rasulullah dan para sahabat baginda.Kita ini umpamanya tanah liat yang dibakar dalam ketuhar.Haba dalah ketuhar itu adalah cabaran dan akhirnya kita tidak cair.Malah keluar menjadi batu bata yg kukuh.Dijadikan bahan binaan untuk membina bangunan teguh iaitu Islam yg gah.Segala rintangan tidak akan sama sekali melunturkan perjuangan seorang hamba.

Solehah menghelakan nafasnya.Dia sedar bahawa banyak lagi tanggungjawab yg perlu dilaksanakan.Andainya malaikat maut menghampirinya sekarang tidak mampu dia gambarkan perasaan itu.Malunya hendak menghadap Allah.Apakah pengorbannya di atas jalan dakwah.Mampukah amalannya yg sekelumit ini menampung dosannya umpama buih di lautan.Cepat-cepat Solehah beristighfar.Doanya agar dia sentiasa menjadi hamba yg mengharapkan redha Ilahi dan hatinya sentiasa teguh dalam keimanan.

Hujan mulai teduh.Malam juga semakin pekat.Sebentar lagi fajar akan menyinsing.Bermulalah rutin baru.Solehah perlu tidur untuk menghadapi cabaran pada keesokkan harinya.Tingkap ditutup.Dia segera merebah dirinya di atas katil.Doa tidur dan ayat Kursi tidak pernah dilupakan.Akhirnya Solehah terlena dalam ketenangan selepas bermuhasabah diri dengan kekuatan dalaman yg baru dibina agar dia tegar dalam usaha dakwah.


Author: =)
•2:11 AM

Membuat keputusan yg bijak adakalanya amat sukar
Hati inginkan lain,fikiran mahukan lain
Orang kata jika kita ikut rasa akan binasa
Kerana kadangkala ia dipengaruhi hawa nafsu
'Aqal yg mampu menilai....

Saya pernah membuat decision yg salah
Dan keputusan itu tidak boleh di undur
Andainya masa berputar kembali
Pasti ini bukan yg kukehendaki
Mungkin ini menjadikan aku lebih matang
Supaya aku lebih bijak menilai pada sesuatu perkara itu
Dan sesungguhnya kesalahan dalam membuat decision
Segera mengingatkan kita bahawa kesalahan ini jangan di ulangi lagi

Memang sedih
Hati terguris
Rasa diri ini down
menyesal
Tapi?
patutkah kita menyesal
atas kesalahan yg lalu
Ingat!!
jangan sesekali menyesal
Be strong and positive thinking
Open minded la sikit.......

Kita tidak boleh menoleh ke belakang
Teruskan perjalanan
Bina kekuatan diri
Create good personality
majukan diri
kita pasti tidak akan mengulangi kesalahan lalu
Tiada siapa minta
Percayalah pada diri sendiri


Author: =)
•2:11 AM

Sesungguhnya kejayaan tidak datang bergolek
Ia memerlukakan usaha yg gigih serta perlunya menjaga hubungan kita dengan Allah
Tiada kejayaan semanis madu tanpa usaha sepahit hempedu
Hari ini manusia semakin bijak
Semua berlumba-lumba untuk berjaya
Competition very high
Kita perlu bangun,berusaha untuk mencari ilmu
ilmu tidak datang bergolek
Ilmu itu penting
Ilmu penyuluh jiwa
Bolehkah kita solat tanpa ilmu?
mengaji tanpa ilmu?
merawat pesakit tanpa ilmu?
Mengajar tanpa ilmu?
Beramal tanpa ilmu?
tentu tidak..........
Tuntutlah ilmu hingga ke liang lahad
Janganlah kita malas
Belajar itu adalah satu jihad.......
Kuatkan semangatmu
Berjihad kerana Allah.

Cerpen 1:Pengorbanan

5:37 PM / / comments (2)


Solehah baru sahaja menyelesaikan tugasan pensyarahnya setelah berjam-jam menghadap laptop kesayangannya.Badannya sedikit keletihan.Dia berusaha untuk menghilangkannya dengan menarik nafas sedalam-dalamnya sambil mata ditutup dan kemudian melepaskannya perlahan-lahan.Indah sungguh nikmat Allah getus hatinya.Jam di laptop menunjukkan pukul 2.00 pagi.Rakan sebiliknya sudah lama dibuai mimpi.Barangkali sedang bermimpikan putera raja yg kacak meminang.Tiba-tiba dia tergelak kecil mangingati telatah rakan sebiliknya.Ada sahaja cerita yang ingin dikongsikan dan adegan usik-mengusik tak pernah reda.Maka tak hairanlah jika bilik yg berpenghuni dua orang ini sentiasa riuh-rendah bagaikan di pasar malam.Para pembeli saling tawar menawar manakala penjual sentiasa riuh mempromosikan barangan mereka.

Hujan di luar masih lagi rintik-rintik.Cengkerik sedang rancak bermain ochestra.Bulan pula segan silu di sebalik awan gelap.Semuannya adalah ciptaan Allah yg Maha berkuasa.Solehah melontarkan pandangannya jauh ke luar jendela sambil bayu malam lembut menampar pipinya.Malam itu sungguh damai dirasakan.Hatinya turut berlagu riang mengikut alunan melodi semulajadi rintikan hujan dan ochestra cengkerik.

Fikirannya jauh menerawang mengimbau kenangan lalu.Kenangan sewaktu di zaman kanak-kanak,remaja dan kini di alam awal dewasa.Solehah merasakan kehidupannya penuh dengan cerita.Tidak mampu untuk dibukukan.Namun kini dia sedar hidupnya kini perlu bertujuan.Perlu ada matlamat dan sebagai seorang syabab dia tidak seharusnya berpeluk tubuh apatah lagi bergelar graduan Universiti Islam Antarabangsa Malaysia.Sebuah universiti yang telah banyak melahirkan generasi-generasi terbilang dalam pelbagai bidang dengan berteraskan Islam.

Tiba-tiba kata-kata penceramah dalam ta'lim yg dihadirinya tadi terngiang-ngiang di telinganya.Hidup ini perlukan pengorbanan masa,tenaga, hatta nyawa kita demi Islam.Berdakwah memerlukan pengorbanan.Mengapa orang sanggup melakukan tugasan ini walaupun pada hakikatnya ia bukanlah tugas mudah dan tiada ganjaran wang ringgit,rumah besar,kereta besar,melancong serata dua serta intan berlian.Benar, tapi itu bukanlah yg mereka inginkan.Mereka inginkan kerehatan di syurga setelah berhempas pulas di dunia yg sementara ini.Mereka ingin benar-benar menjadi seorang hamba.Mereka yakin akan janji-janji Allah.Mereka yakin Islam adalah agama yg benar.Mereka percaya adanya syurga dan neraka.mereka yakin siksaan azab api neraka itu dahsyat.Mereka takut Allah dengan sebenar-benarnya.Mereka rasa beratnya amanah.Mereka tidak mahu Islam hanya pada nama.Sebagai seorang muslim kita hendaklah saling mengingatkan dan bantu saudara-saudara kita.

Maka tidak hairanlah mereka sanggup berjuang.Dugaan yg datang bersinggah itu hanyalah sedikit jika hendak dibandingkan dengan perjuangan Rasulullah dan para sahabat baginda.Kita ini umpamanya tanah liat yang dibakar dalam ketuhar.Haba dalah ketuhar itu adalah cabaran dan akhirnya kita tidak cair.Malah keluar menjadi batu bata yg kukuh.Dijadikan bahan binaan untuk membina bangunan teguh iaitu Islam yg gah.Segala rintangan tidak akan sama sekali melunturkan perjuangan seorang hamba.

Solehah menghelakan nafasnya.Dia sedar bahawa banyak lagi tanggungjawab yg perlu dilaksanakan.Andainya malaikat maut menghampirinya sekarang tidak mampu dia gambarkan perasaan itu.Malunya hendak menghadap Allah.Apakah pengorbannya di atas jalan dakwah.Mampukah amalannya yg sekelumit ini menampung dosannya umpama buih di lautan.Cepat-cepat Solehah beristighfar.Doanya agar dia sentiasa menjadi hamba yg mengharapkan redha Ilahi dan hatinya sentiasa teguh dalam keimanan.

Hujan mulai teduh.Malam juga semakin pekat.Sebentar lagi fajar akan menyinsing.Bermulalah rutin baru.Solehah perlu tidur untuk menghadapi cabaran pada keesokkan harinya.Tingkap ditutup.Dia segera merebah dirinya di atas katil.Doa tidur dan ayat Kursi tidak pernah dilupakan.Akhirnya Solehah terlena dalam ketenangan selepas bermuhasabah diri dengan kekuatan dalaman yg baru dibina agar dia tegar dalam usaha dakwah.


This is my right decision?

2:11 AM / / comments (0)


Membuat keputusan yg bijak adakalanya amat sukar
Hati inginkan lain,fikiran mahukan lain
Orang kata jika kita ikut rasa akan binasa
Kerana kadangkala ia dipengaruhi hawa nafsu
'Aqal yg mampu menilai....

Saya pernah membuat decision yg salah
Dan keputusan itu tidak boleh di undur
Andainya masa berputar kembali
Pasti ini bukan yg kukehendaki
Mungkin ini menjadikan aku lebih matang
Supaya aku lebih bijak menilai pada sesuatu perkara itu
Dan sesungguhnya kesalahan dalam membuat decision
Segera mengingatkan kita bahawa kesalahan ini jangan di ulangi lagi

Memang sedih
Hati terguris
Rasa diri ini down
menyesal
Tapi?
patutkah kita menyesal
atas kesalahan yg lalu
Ingat!!
jangan sesekali menyesal
Be strong and positive thinking
Open minded la sikit.......

Kita tidak boleh menoleh ke belakang
Teruskan perjalanan
Bina kekuatan diri
Create good personality
majukan diri
kita pasti tidak akan mengulangi kesalahan lalu
Tiada siapa minta
Percayalah pada diri sendiri


Don't be lazy

2:11 AM / / comments (0)


Sesungguhnya kejayaan tidak datang bergolek
Ia memerlukakan usaha yg gigih serta perlunya menjaga hubungan kita dengan Allah
Tiada kejayaan semanis madu tanpa usaha sepahit hempedu
Hari ini manusia semakin bijak
Semua berlumba-lumba untuk berjaya
Competition very high
Kita perlu bangun,berusaha untuk mencari ilmu
ilmu tidak datang bergolek
Ilmu itu penting
Ilmu penyuluh jiwa
Bolehkah kita solat tanpa ilmu?
mengaji tanpa ilmu?
merawat pesakit tanpa ilmu?
Mengajar tanpa ilmu?
Beramal tanpa ilmu?
tentu tidak..........
Tuntutlah ilmu hingga ke liang lahad
Janganlah kita malas
Belajar itu adalah satu jihad.......
Kuatkan semangatmu
Berjihad kerana Allah.